Monday, August 24, 2009

Maafkan Aku Emak...Maafkan Aku Abah!!!

Bila kenangkan usia kita makin meningkat, maka bertambahlah juga usia orang tua kita. Ini boleh diandaikan kita hanya mempunyai secebis...sedikit...sedetik...secangkir...seminit...sesaat maupun apa2 lagi 'se' yang kita ingin huraikan. Tapi bagi aku...mahu rasanya aku putarkan detik waktu yang cukup pantas berputar yang meninggalkan satu persoalan...apakah aku telah dan memberi ketaatan sepenuhnya untuk aku menjadi seorang anak yang taat terhadap kedua ibubapa ku???

Demi Tuhan yang mencipta sekelian alam...tatkala ini aku ingin sekali menjadi seorang anak yang tidak sama sekali menjadi anak yang degil dan sering membantah dan memberontak akan orangtuanya...dan aku berjanji tidak akan mengeluarkan kata2 yang menyakitkan hati mereka walaupun sekadar berkata...'ah!!'. Cukuplah di masa kecilku membuatkan orangtua ku menangis akan perbuatan mahupun perkataan yang terhambur keluar dari mulutku. Maafkan aku mak!...maafkan aku abah!. Aku terlalu sayang mereka berdua. Dan kini hidup ku...mati ku...sesungguhnya aku ingin menyenangkan mereka berdua, aku ingin menjadi anak yang taat akan perintah orangtuanya disamping taat perintah yang Esa. Doa yang aku panjatkan kehadratNya akan terus mengiringi kehidupan kalian berdua agar kita semua akan diberi kesempatan yang lebih lama lagi untuk aku terus menjalankan tugasan aku sebagai ANAK.

Aku menjadi sakit hati bila melihat ada di antara anak2 sekarang yang masih lagi 'ingin' dan 'bangga' menjadi 'anak derhaka' terhadap orangtua mereka. Masih lagi menengking dan memaki orangtua mereka...masih lagi berkira dengan orangtua mereka. Percayalah!! Azab dan balasan pasti menanti kita samada di dunia ataupun di akhirat kelak...Mungkin mereka ini tidak lagi memahami akan maksud kehilangan...bila duit hilang, habis serumah kita kecoh dan mencarinya. Inikan pulak orangtua kita...ibu yang melahirkan dan membesarkan...ayah yang merengkoh mencari rezeki bagi menyediakan makan pakai kita. Senang sungguh kita meninggikan suara!!!

Kini aku mengharapkan anak2 ku tidak seperti mana aku sewaktu dulu. Aku harapkan mereka akan sedar betapa penting dan tahu di mana letaknya kedudukan seorang ibu dan ayah dalam sebuah institusi kekeluargaan. Buat emak dan abah...maafkan abang andainya kesilapan lampau abang banyak mengguriskan hati emak dan abah. Moga emak dan abah terus sihat tubuh badan dan dipermudahkan rezeki...aminnn.

Moralnya di sini ialah seseorang yang faham di mana letaknya kedudukan 'ibubapa' dalam islam nescaya mereka tidak akan berkata...' ahh'.

5 comments:

GEODAIA said...

ish...dayah tak leh tol bace mende2 cam neh pasai mak ayah...sedis... sob..sob..sob...

mekya@pokya said...

syahdu la pulak....

bee2312 said...

mula la ingat kat arwah mak ni.huhuhuhu.....

mama eta said...

abang...we are know about yourself....semoga kita jugak sama-sama meneruskan sisa-sisa hidup menjadi ANAK yang terbaik...insyaallah...lu bikin gua sedis ler abang...hu3

Aku...kan Abangg said...

geodaia : abg tahu ko anak yg baik...itu yg abg nak jadi...

mekya@pokya : sama2 kita usaha ke arah itu..

bee2312 : mungkin ko dah rasa sepertimana abg rasa skang...alfatihah buat mak!!

mama eta : timo kasih den ucapkan ekau mmg sorang adik yg sentiaso memahami den..

ayoh semua!!! kita jadi anak yang TAAT.